Sejumlah Tokoh Nasional Akan Sampaikan Tausiyah di Indonesia Berdoa

0

JAKARTA— Sejumlah tokoh ulama dan dai kondang nasional akan menyampaikan menyampaikan tausiyah dalam dzikir dan doa dalam program Indonesia Berdoa.

Di antaranya Prof Din Syamsuddin (Ketua Dewan Pertimbangan MUI), Dr KH Marsudi Suhud (Ketua MUI Bidang Ukhuwah Islamiyah), KH Dr Sodikun (Ketua MUI Bidang Seni Budaya Islam), KH M Zaitun Rasmin (Ketua Satgas Covid-19 MUI), KH M Cholil Nafis (Juru Bicara Satgas Covid-19 MUI, Habib Novel bin Jindan (Pengasuh Pesantren Al-Fachriyah, Jakarta), KH Ahsin Sakho Muhammad (Komisi Fatwa MUI), dan Pimpinan Daarut Tauhid, KH Abdullah Gymnastiar (Aa Gym)

Juru bicara Satgas Covid-19 MUI, KH M Cholil Nafis, menjelaskan kegiatan ini bekerjasama dengan televisi nasional Indosiar yang akan ditayangkan di Indonesiar Ahad (19/4) pukul 20.30-21.00 WIB.

Kiai Cholil menjelaskan, kegiatan ini dilaksanakan hingga empat kali. Edisi kedua akan digelar pada Kamis (23/4) di Indosiar pada waktu yang sama. Edisi ketiga dan keempat juga akan dilaksanakan tiap malam Jumat.

Kiai Cholil mengajak segenap umat Islam untuk turut mengikuti kegiatan ini sebagai upaya melengkapi ikhtiar fisik menghadapi pandemi Covid-19.

“Mari bersama-sama kita dzikir di rumah masing-masing, berdoa kepada Allah untuk keselamatan bangsa,” ujar Kiai Cholil di Jakarta, Ahad (19/4).

Lebih lanjut, dia menjelaskan urgensi dari pelaksanaan dzikir bersama ini. Menurut dia, tugas Muslim di musim wabah seperti ini selain berikhtiar secara fisik, usaha lainnya tentu adalah berdoa karena doa adalah senjata umat Islam.

Baca Juga  Fidyah Gantikan Puasa Ramadhan Saat Pandemi, Ini Penjelasan MUI

“Pada saat kita menghadapi wabah Covid-19, maka sikap kita sebagai Muslim, senjatanya adalah doa, berdoa kita bersimpuh kepada Allah SWT untuk dibebaskan,” katanya.

Kegiatan ini digelar setelah sebelumnya Satgas Covid-19 MUI bersama unsur pemerintah dan ormas Islam sukses menggelar Dzikir Nasional dan Tarhib Ramadhan bersama pada Kamis (16/4) lalu.

Jubir Satgas Covid-19 MUI: Indonesia Berdoa Permohonan Selamat dari Corona

Juru bicara Satuan Tugas Covid-19 Majelis Ulama Indonesia (MUI), KH M Cholil Nafis, mengatakan tak ada yang dapat mengubah takdir Allah SWT kecuali doa. Sebab doa itulah inti ibadah orang beriman.

Doa, menurut dia, menjadi penting saat menghadapi musibah untuk menguatkan batin dalam menjalaninya dan sangat utama untuk membebaskan diri dari terkena bala’ dan waba’.

Kiai Cholil menegaskan, selama Indonesia masih berupaya membebaskan diri dari pandemi Covid-19, selain upaya manusiawi berupa medis, physical distancing, dan tetap di rumah saja, doalah yg harus selalu dipanjatkan memohon semoga Allah dengan kekuasaan-Nya segera mengangkat wabah corona dari alam raya ini dan umat diberi keteguhan hati dan iman saat melaluinya.

Dia menyatakan penguatan batin sangat penting utk menjaga ketahanan tubuh dari terjangkit Covid-19 bahkan upaya penyembuhan pun dapat dipengaruhi keteguhan batin.

Baca Juga  Gus Yakut : Semua Melemah, Sumber Nafkah Sulit, Kebijakan Terkesan Colong Colongan

“Harus ditanamkan dalam hati sikap optimis bahwa kita dapat melewati cobaan pandemi corona dengan selamat serta dapat mengatasi dampak sosial dan ekonomi yang ditimbulkannya,” ujar dia.

Satgas Covid-19 MUI, kata Kiai Cholil, akan terus berupaya mengajak umat utk muhasabah, dzikir dan doa memohon kepada Yang Mahakuasa utk diselamatkan. Ahad malam Senin ini, 19/4/20 jam 20.30-21.00 Satgas Covid-19 MUI mengadakan acara, “Indonesia Berdoa”.

“Melalui siaran TV Indosiar. Kami mengajak ulama, asatidz dan umat untuk berdzikir dan berdoa mengetuk langit seraya memohon pertolongan-Nya. Acara ini akan terus dilaksanakan selama Ramadhan setiap malam Jumat,” kata dia.

Menurut Kiai Cholil, acara dzikir dan doa ini selain sebagai permohonan kepada Allah SWT juga sebagai dakwah kepada umat agar tetap meramaikan masjid dengan adzan, shalawat, tadarus Alquran dan informasi ibadah lainnya seperti masuknya waktu imsak.

Dia mengajak kegiatan mushala atau masjid dilakukan dari rumah masing-masing untuk mencegah kerumunan yang menyebabkan penularan virus Corona. “Yuk dzikir dan berdoa, mendekatkan diri kepada Allah SWT dari rumah kita masing2 tanpa berkerumun ke rumah Allah di Masjid. Fisik kita jaga jaraknya untuk memutus mata rantai Covid-19 namun kita selalu dekatkan dan kuatkan solidaritas dan kepedulian antar sesama,” kata Kiai Cholil yang juga Ketua Komisi Dakwah dan Pengembangan Masyarakat MUI ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here