Kerjasama Bio Farma dan Google Cloud Hasilkan Pendapatan Besar, Jumlahnya Bikin Kaget

0
Erick Thohir Foto: Dok. Kementerian BUMN

Timredaksi.com – Kerjasama antara holding farmasi Bio Farma dan Google Cloud memberikan hasil yang sangat bagus. Selain itu, dampak signifikan terhadap peningkatan pendapatan per kuartal yang dihasilkan perusahaan multinasional Amerika Serikat di bidang jasa dan produk Internet.

Menteri BUMN, Erick Thohir mengapresiasi kerjasama antara holding farmasi, Bio Farma dengan Google Cloud.

“Hal itu sejalan dengan ide awal bahwa Bio Farma harus melakukan modernisasi infrastruktur Informasi dan Teknologi (IT) dan penggunaan IT untuk percepatan time-to-market dari seluruh produk BUMN Farmasi. Kami bangga karena kerjasama Biofarma dan Cloud tak hanya berdampak benefit saja, tapi Bio Farma juga semakin dikenal di seluruh dunia dan mempercepat peluncuran produk di pasar time to market dengan menggunakan produk Google Cloud,” ujar Erick Thohir, seperti dikutip timredaksi.com, Kamis (28/7).

Menurut CEO Google and Alpabet, Sundar Pichai, saat menyampaikan laporan kuartal kedua tahun 2022 yang dirilis Selasa, 26 Juli, dijelaskan bahwa pendapatan perkuartal Cloud utuk pertama kalinya mencapai angka 6 miliar dolar AS.

Baca Juga  Heboh Lagi, 9 Santriwati di Tasikmalaya Dicabuli Guru Pesantren, 2 Sudah Lapor!

“Pendapatan Q2 tumbuh menjadi 6,3 miliar berkat momentum kerjama dan permintaan yang berkelanjutan di semua wilayah dengan merek global seperti Target di Amerika Utara, H&M Group di Eropa, Banco BV di Amerika Latin, dan Bio Farma di Asia,” ujar Sundar.

Kerjasama antara Bio Farma dan Google Cloud yang dimulai sejak Agustus 2021 itu bertujuan mendukung transformasi digital Bio Farma sebagai Induk Holding BUMN Farmasi termasuk dalam bidang riset & pengembangan produk seperti vaksin dan obat-obatan serta alat-alat kesehatan melalui kompetensi yang dimiliki Google Cloud Indonesia. Direncanakan kerjasama ini tak hanya terbatas pada Bio Farma, tapi bisa diperluas hingga anak usaha Holding BUMN Farmasi seperti Kimia Farma dan Indofarma.

“Meski pandemi COVID-19 bisa dikendalikan dan kita tengah memproduksi vaksin mandiri, namun tantangan di bidang kesehatan tidak akan pernah berhenti. Karena itu, kolaborasi antara Google Cloud dan Bio Farma ini akan terus berlanjut dalam riset dan pengembangan produk vaksin, obat-obatan, dan alat kesehatan sehingga agenda transformasi digital di sektor kesehatan semakin cepat terlaksana,” tambah Erick Thohir.

Baca Juga  Kekerasan Seksual Anak di Banten Cukup Tinggi, Tia Rahmania: Harus Ada Ruang Gerak Aman

Kerjasama Bio Farma dengan Google Cloud Indonesia meliputi penyediaan layanan Infrastructure-as-a-Service, Platform-as-a-Service, dan Software-as-a-Service untuk mendukung transformasi digital Bio Farma. Selain itu, Cloud juga memberikan solusi layanan mencakup, big data analytics, artificial intelligence (AI) dan machine learning (ML), modernisasi aplikasi, alat-alat pengembang (developer tools), manajemen Application Programming Interface (API), aplikasi kolaborasi dan produktivitas, penyimpanan dan basis-basis data, jaringan (networking), manajemen keamanan dan identitas (security and identity management), dan modernisasi infrastruktur. (Ham/Ril)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here