FeaturedNews

Arab Saudi dan UEA Masuk Daftar 20 Negara Teraman di Dunia Selama Pademi COVID-19

361
×

Arab Saudi dan UEA Masuk Daftar 20 Negara Teraman di Dunia Selama Pademi COVID-19

Share this article

Timredaksi.com – Arab Saudi dan Uni Emirat Arab ada di antara 20 negara teraman di dunia selama pandemi virus corona berlangsung, menurut analisis data yang komprehensif oleh Deep Knowledge Group yang berbasis di Hong Kong.

Dilansir dari Alarabiya, Kamis (25/6/20), UAE menempati peringkat ke-11 dan Arab Saudi ke-17 dalam Penilaian Keselamatan COVID-19 dari Deep Knowledge. Kedua negara diklasifikasikan dalam kategori “Tingkat 1” dari 20 negara yang peringkat tertinggi dalam hal keamanan dan stabilitas regional di era COVID-19.

Laporan analisis setebal 250 halaman, yang didasarkan pada 130 parameter, memeringkatkan Swiss, Jerman, Israel, Singapura, dan Jepang sebagai lima negara teraman teratas dari 200 negara.

Arab Saudi

Arab Saudi menempati posisi pertama dalam indeks analisis “ketahanan regional”, yang mempertimbangkan bagaimana demografi suatu negara, stabilitas geopolitik, dan disiplin masyarakat, dan faktor-faktor lain memengaruhi keselamatan selama wabah COVID-19.

Kerajaan itu berada di peringkat ketujuh dalam indeks kesiapsiagaan darurat, yang memperhitungkan empat faktor termasuk pengalaman mobilisasi militer darurat dan tingkat ketahanan darurat masyarakat – tingkat kesiapsiagaan keseluruhan yang menggabungkan ”praktik dan sikap psikologis, budaya, dan agama.”

Baca Juga  Pengukapan Bandar Sabu di Tangerang, Syarat Permainan Oknum Polisi

Arab Saudi juga berada di peringkat ke-19 dalam indeks “pemantauan dan deteksi”, yang mencakup indikator efisiensi pengujian dan transparansi data.

Sebaliknya, Iran – yang berada di bawah skeptisisme domestik dan internasional untuk transparansi dan keakuratan jumlah virus korona resmi – berada di peringkat ke-100 dari 200.

Arab Saudi sejauh ini telah melakukan lebih dari 1 juta tes untuk COVID-19 dan telah melaporkan 161.005 kasus dalam populasi sekitar 33 juta.

Kerajaan adalah salah satu negara pertama di Timur Tengah yang menutup perbatasannya pada awal Maret 2020 ketika virus korona mulai merajalela menyebar di wilayah tersebut.

Pihak berwenang juga bertindak dini, pada 27 Februari, untuk menghentikan masuknya orang-orang yang ingin melakukan ziarah umrah di kota-kota suci Mekah dan Madinah.

Kementerian Kesehatan Saudi mengumumkan pada akhir Mei 2020 bahwa negara itu akan memulai fase baru strateginya untuk menahan penyebaran virus corona, yang berfokus pada pengembangan kemampuan sistem perawatan kesehatan untuk mengakomodasi kasus-kasus COVID-19 yang kritis, serta perluasan pengujian dan deteksi dini.

Baca Juga  Bos Pemalsu Vaksin COVID-19 Di China Di Tangkap

Arab Saudi memiliki salah satu tingkat kematian COVID-19 terendah di dunia.

Uni Emirat Arab

UAE menduduki peringkat ketiga di dunia untuk memantau dan mendeteksi kasus COVID-19, masing-masing mengikuti Singapura dan Israel.

Ini juga menempati peringkat kedua dalam kesiapsiagaan darurat, setelah Tiongkok.

UEA telah melakukan lebih dari tiga juta tes virus korona, tertinggi secara global dalam hal skrining COVID-19 per kapita, Menteri Kesehatan UEA Dr. Abdul Rahman al-Owais mengatakan pada hari Rabu (24/6/20)

Otoritas kesehatan di ibu kota UEA, Abu Dhabi juga telah mengembangkan sebuah aplikasi bernama TraceCovid, yang membantu melacak orang-orang di negara yang dekat dengan orang yang terinfeksi.

Gelang pintar juga telah diterapkan oleh otoritas kesehatan negara untuk melacak dan memantau pasien COVID-19 yang diminta untuk mengisolasi diri.

Negara ini telah melaporkan total 44.925 kasus virus corona, dengan 32.415 pemulihan, dalam populasi sekitar 9,6 juta orang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *